Solo Traveling ke Pantai Balekambang, Malang

17

Perjalanan dimulai dari Hotel Kartika Graha tempat saya menginap. Rate nya memang tinggi untuk backpacker macam saya yaitu Rp330.000/kamar, tapi gak ada masalah kali ini karena memang penginapan dibayarin ama kantor hahaha (ceritanya habis tugas kantor ke Malang, trus lanjut jalan-jalan deh…:P )

Berangkat dari hotel pukul 08.45, saya naik angkot (atau “len” kalo orang sini menyebutnya) jurusan AMG ke Terminal Gadang dengan ongkos Rp3.000. Cukup dekat rupanya, hanya butuh waktu 15 menit dah nyampe Terminal Gadang. Nyampe di terminal dah banyak orang-orang yang nanya-nanya kita mau kemana. saya bilang mau ke Bantur, langsung deh dianterin ke angkot kuning jurusan bantur.

Hmm, mungkin dah kutukan kali kalo angkot diciptakan untuk ngetem lama. Yess, angkot yang jurusan Bantur inipun juga ngetem 30 menit untuk menanti penumpang penuh.

Pukul 09.30 pun angkot berangkat. Nah sebelum ke Bantur, angkot berhenti dulu untuk (sekali lagi) ngetem di Gondanglegi selama setengah jam. Sabaaar…#ngelusdadaplintirputing

Sampailah saya di Bantur, semacam pasar tradisional kecil, pukul 11.25. Kalo diitung-itung dari Kota Malang ke Bantur lumayan jauh juga butuh waktu hampir 2,5jam dengan tarif angkot Rp20.000.

Nah dari Bantur ini gak ada transportasi umum masal, jadi kudu naik ojek motor. Tarif biasanya Rp40-50.000 PP, tapi kemarin tukang ojeknya ngasih harga Rp30.000 PP ya udah saya ambil karena dibawah harga pasar hahaha. Waktu yang dibutuhkan dari bantur ke Pantai Balekambang adalah 35 menit dengan kondisi jalan yang beraspal bagus tapi sepi!!! Jadi kadang melewati perkampungan, sawah, hutan yang ada cuman motor ojek, saya, dan tukang ojek sendiri..

Tiket masuk balekambang adalah Rp7.000, tapi entah kenapa tukang ojek ini malah menyarankan saya ikutin apa kata dia aja ntar masuk gerbang loket. Dan benar saja, sampai di depan pembayaran karcis, mas tukang ojeknya cuman menyapa penjaga loket aja trus kita masuk aja ngloyor ke areal pantai tanpa membayar tiket hahaha… Semoga jasa baikmu dilihat-Nya ya mas…amiiin..

Puas menikmati pantai, saatnya kembali ke kota Malang untuk melajutkan solo traveling di kota ini. Di Bantur, kembali saya menghadapi angkot yang memang ditakdirkan dimana-mana selalu ngetem. Mungkin sopir angkotnya tau kali ya saya agak males nunggu lama. Dia kemudian menawarkan ‘kenceng’. Kagak ngarti dong, saya tanya apa itu ‘kenceng’? semacam ereksi gitu??? (Oops, itu ‘ngaceng’ geblek!!!). Maksud abangnya adalah, saya bayar lebih aja trus angkot akan jalan terus tanpa berhenti-berhenti a.k.a ngetem sampai Terminal Gadang Malang. Berapa bang? | Rp60.000 aja | Oke, sepakat!! Wusss… Nyarter angkot deh saya sendirian hahaha… saya pikir, kalo di luar negeri saya keluarin ongkos manut-manut aja, masak di dalam negeri saya itungan sih. Gak fair dong…

Halaman berikutnya, jalan-jalan ke Malang dan menikmati kuliner di Malang

1
2
3
SHARE

17 COMMENTS

    • @Liez
      Iya, gw lebih bahagia kalo traveling rame2… traveling sendirian itu tantangan banget untuk mengenal sekeliling kita di mana kita sebagai orang asing yang gak tau apa2 gitu trus nyari info segala macem sendirian…

  1. tmpt nya memang istimewa saya blm puas singgah di pantai balai kmbang,,,,
    ad wktu sya psty ksna lg,,,,,

  2. lah koq mahal amat ya naek angkot aja.. :S itung” abis brapa tuh dsana?klo hotel yang murah trus yang dket k pantai sama k bromo apaan ya?

    • @maya
      murah kok angkotnya. Pulangnya aja agak mahal karena saya males ngetem jadi saya bayar lebih ke angkotnya buat langsung jalan gak usah pake ngetem hehe. Wah kalo referensi hotel selain yg saya sebutin diatas gak gitu ngerti mbak…

LEAVE A REPLY