Jan 022011
 

Balekambang Beach

“The man who goes out alone can start today; but he who travels with another must wait till that other is ready. “  – Henry David Thoreau

Ini pertama kalinya gw melakoni traveling sendirian. Yess, tanpa teman tanpa keluarga. Hanya gw, tas backpack, dan dompet berduit (bukannya nyombong, lha emang kagak ada ATM. Kalo bayar gak pake duit, trus gw kudu nyewain tubuh gw gitu buat ganti bayar? hehehe) . Semua khalayak hampir mustahil gw ajak jalan-jalan karena gw kesini pas hari kerja… Ya udah, daripada nunggu yang lain mau, mending gw jalan sendirian dengan naik angkutan umum…

Perjalanan dimulai dari Hotel Kartika Graha tempat gw menginap. Rate nya memang tinggi untuk backpacker macam gw yaitu Rp330.000/kamar, tapi gak ada masalah kali ini karena memang penginapan dibayarin ama kantor hahaha (ceritanya habis tugas kantor ke Malang, trus lanjut jalan-jalan deh…:P )

Berangkat dari hotel pukul 08.45, gw naik angkot (atau “len” kalo orang sini menyebutnya) jurusan AMG ke Terminal Gadang dengan ongkos Rp3.000. Cukup dekat rupanya, hanya butuh waktu 15 menit dah nyampe Terminal Gadang. Nyampe di terminal dah banyak orang-orang yang nanya-nanya kita mau kemana. Gw bilang mau ke Bantur, langsung deh dianterin ke angkot kuning jurusan bantur.

Hmm, mungkin dah kutukan kali kalo angkot diciptakan untuk ngetem lama. Yess, angkot yang jurusan Bantur inipun juga ngetem 30 menit untuk menanti penumpang penuh.

Pukul 09.30 pun angkot berangkat. Nah sebelum ke Bantur, angkot berhenti dulu untuk (sekali lagi) ngetem di Gondanglegi selama setengah jam. Sabaaar…#ngelusdadaplintirputing

Sampailah gw di Bantur, semacam pasar tradisional kecil, pukul 11.25. Kalo diitung-itung dari Kota Malang ke Bantur lumayan jauh juga butuh waktu hampir 2,5jam dengan tarif angkot Rp20.000.

Nah dari Bantur ini gak ada transportasi umum masal, jadi kudu naik ojek motor. Tarif biasanya Rp40-50.000 PP, tapi kemarin tukang ojeknya ngasih harga Rp30.000 PP ya udah gw ambil karena dibawah harga pasar hahaha. Waktu yang dibutuhkan dari bantur ke Pantai Balekambang adalah 35 menit dengan kondisi jalan yang beraspal bagus tapi sepi!!! Jadi kadang melewati perkampungan, sawah, hutan yang ada cuman motor ojek, gw, dan tukang ojek sendiri..

Tiket masuk balekambang adalah Rp7.000, tapi entah kenapa tukang ojek ini malah menyarankan gw ikutin apa kata dia aja ntar masuk gerbang loket. Dan benar saja, sampai di depan pembayaran karcis, mas tukang ojeknya cuman menyapa penjaga loket aja trus kita masuk aja ngloyor ke areal pantai tanpa membayar tiket hahaha… Semoga jasa baikmu dilihat-Nya ya mas…amiiin..

Pantai Balekambang

Karena kesini pas hari kerja, pantai ini sangat sepi pengunjung. Hanya gw dan beberapa helai pengunjung. Dari info tukang ojek, kalo kesini sabtu minggu lumayan rame pengunjungnya. Apalagi kalo tahun baru, saking rame dan macetnya, si mas tukang ojeknya aja sampe ogah narik.

Pantai Balekambang ini kalo gw gambarkan karakteristiknya adalah seperti ini:

1. Pasirnya putih karang khas pasir putih pantai selatan (mirip Pantai Padang Padang, Pantai Nampu, dan Pantai-pantai di Wonosari)

Bale Kambang Beach
Pasir Pantai Balekambang

2. Garis pantainya lumayan panjang.  Sehingga kesannya sangat lega, gak sumpek… (Naik bus kalee pake sumpek2an segala)

Pantai Bale Kambang

Garis Pantai Balekambang

3. Yang unik adalah karena ada pura diatas karang yang mirip di Tanah Lot Bali. Kita boleh melihat ke jarak yang sangat dekat dengan pura. Sesuatu yang belum pernah gw lakukan di Tanah Lot.

Pantai Balaikambang

Pura Ismoyo di Pantai Balekambang

4.  Disediakan jembatan bagi kita untuk menyeberang ke pura. Dulu warna jembatan ini merah, gw search di google, liat foto teman-teman gw,  dan kata temen gw yang pernah kesini memang warnanya merah. Tapi pas gw kesana warna jembatannya dicat ulang menjadi biru.

pantai balai kambang

Jembatan Pantai Balekambang

5. Pinggir pantai banyak karangnya, sedangkan ombaknya besar khas pantai selatan Jawa.

 

balai kambang beach

Pantai balekambang

Puas menikmati pantai, saatnya kembali ke kota Malang untuk melajutkan solo traveling di kota ini. Di Bantur, kembali gw menghadapi angkot yang memang ditakdirkan dimana-mana selalu ngetem. Mungkin sopir angkotnya tau kali ya gw agak males nunggu lama. Dia kemudian menawarkan ‘kenceng’. Kagak ngarti dong, gw tanya apa itu ‘kenceng’? semacam ereksi gitu??? (Oops, itu ‘ngaceng’ geblek!!!). Maksud abangnya adalah, gw bayar lebih aja trus angkot akan jalan terus tanpa berhenti-berhenti a.k.a ngetem sampai Terminal Gadang Malang. Berapa bang? | Rp60.000 aja | Oke, sepakat!! Wusss… Nyarter angkot deh gw sendirian hahaha… Gw pikir, kalo di luar negeri gw keluarin ongkos manut-manut aja, masak di dalam negeri gw itungan sih.  Gak fair dong…

Kota Malang

Nyampe Terminal Gadang, usus dan lambung gw bersekongkol ama cacing-cacing mengarahkan otak gw untuk merasa kelaparan. Ya udah minta pendapat deh ama temen-temen di Facebook tempat-tempat makan yang enak di malang.

Nih rekomendasi temen-temen gw:

1. Pujasera (entah dimana)

2. Makanan serba ubi (masih kagak tau lokasinya)
3. Soto lombok, ada di mana-mana tapi pusatnya di jalan Lombok

4. bakso bakar, Bakso Presiden, Bakso Cak Man dan bakso-bakso lainnya. Kalo yang ini gak usah ditanya, memang melimpah ruah di sini.

5. Nasi goreng MAWUT, yess….kata temen gw perfecto…da besto, tapi dimanooo letaknyooo? hohoho..
6. Nasi Madura, temen gw cuman kasih link aja  http://www.detikfood.com/read/2010/11/26/110936/1503010/933/nasi-madura-di-malang
7. Nasi Buk Matirah, Jl. Trunojoyo 10 EF (0341) 7703377
8. Nasi Buk di deket pasar besar

Haiyah… makin bingung dah gw.., Ya udah gw naik angkot AG dulu aja yang jurusan Terminal Arjosari. Sambil totol-totol hape, gw googling tempat kuliner yang unik di Malang. Yup, dapet deh yang namanya Toko Oen. Lokasinya di depan Toko Gramedia Malang atau 15 menit dari Terminal Gadang.

Toko Oen ini eksis sejak jaman kompeni. Dari luar tampak desain bangunan jadul. Di dalam disuguhi suasana yang sangat kuno, kursinya kuno, perabotnya kuno, dan ada spanduk bertuliskan bahasa Belanda Welkom bla bla bla yang kalo dibaca kayaknya tenggorokan keselek biji salak.

wisata kuliner paling enak dan favorit di malang

Toko Oen Malang

Gw tanya deh ama mbak-mbak pelayannya menu andalan toko ini apa. Dia jawab Oxtongue Steak (steak lidah) dan Ice Cream Oen. Yak, pesen yang itu mbak..

Hmm.. Steak lidahnya harganya Rp35.000. Wajar lah… Es Krimnya harganya Rp30.000.. Kok agak mahal ya? Ya udahlah daripada cacing perut gw keburu nyari makan sendiri diluar..

Ice Cream Toko Oen Malang

Steak Lidah dan Es krim Toko Oen

Gigitan pertama steak lidah sangaaat lezat. Gigitan kedua masih lezat, gigitan ketiga masih lezat juga, dan gigitan seterusnya masih juga lezat. Demikian juga dengan es krimnya… Lah kok? mana hukum Law Deminishing Return-nya..?  Ternyata gw makan makanan surga sodara-sodara… #lebaylullaby Haduh-haduh, toss dulu ah ama cacing diperut…

Perut kenyang, semangat meningkat drastis untuk melanjutkan perjalanan. Dari terminal Arjosari, Berangkatlah gw naik bus dengan tarif Rp18.000 ke Teminal Bungurasih Surabaya untuk menunaikan solo traveling selanjutnya ke Surabaya dan Madura. See you, muachhh… ;)

Gambar-gambar/Foto-Foto Lengkap Malang

Gambar-gambar/Foto-Foto Lengkap Pantai Balekambang


  16 Responses to “Solo Traveling ke Pantai Balekambang, Malang”

  1. mantap perjalanannya.

  2. Mantap Pupp
    Boleh gw nanya
    Kalo perjalanan dng mobil pribadi jenis sedan bisa lewat kagak Pupp ?
    tanks

    • Bisa banget… jalanan udah aspal halus kok… cuman ada sedikit bagian yang berlubang…

  3. postingan ini menginspirasi untuk pergi ke balekambang dan akhirnya sampe.. plus bonus tiga pantai lainnya :)

  4. [...] web lain yang membicarakan Balekambang: Rute Perjalanan < Bukan via Google Maps :p Cara Ke Sana < dengan angkutan [...]

  5. klo ng-trip ajak2 dong :)
    salam kenal yah

  6. ane ketagihan solo traveling,. lebih oye…

    salam,. solo traveling

  7. mana asiik traveling sendirian..
    hmmm.. tp salut dch

    • @Liez
      Iya, gw lebih bahagia kalo traveling rame2… traveling sendirian itu tantangan banget untuk mengenal sekeliling kita di mana kita sebagai orang asing yang gak tau apa2 gitu trus nyari info segala macem sendirian…

  8. tmpt nya memang istimewa saya blm puas singgah di pantai balai kmbang,,,,
    ad wktu sya psty ksna lg,,,,,

  9. lah koq mahal amat ya naek angkot aja.. :S itung” abis brapa tuh dsana?klo hotel yang murah trus yang dket k pantai sama k bromo apaan ya?

    • @maya
      murah kok angkotnya. Pulangnya aja agak mahal karena saya males ngetem jadi saya bayar lebih ke angkotnya buat langsung jalan gak usah pake ngetem hehe. Wah kalo referensi hotel selain yg saya sebutin diatas gak gitu ngerti mbak…

  10. Manstappss..
    kenceng pak sopir :D

 Leave a Reply

(Wajib Diisi)

(Wajib Diisi)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>