Perjalanan Impian ke Bromo, Madakaripura, dan Sempu

7

 “We live in a wonderful world that is full of beauty, charm and adventure. There is no end to the adventures we can have if only we seek them with our eyes open.“  – Jawaharial Nehru

Surabaya – Bromo – Madakaripura – Sempu – Malang. Perjalanan kali kalo gue bilang adalah impian yang bener2 terwujud, dapet bonus lagi. Jadi, sudah sejak lama gue punya mimpi pengen ke suatu surga dunia yang bernama  Bromo, tapi karena belum ada waktu yang pas akhirnya tertunda-tunda melulu… Pas ada temen yang ngajakin ke Bromo, langsung deh gue iya-in tanpa mikir harga tiket dan semua biayanya… Nekad is the best lah waktu itu…

CHAPTER SURABAYA – MADURA

5 November 2009

– 09.00 – 10.20

Dari Jakarta kami menuju Surabaya naik pesawat dengan harga tiket Rp 319.000,-. Karena  nunggu rombongan lain dari Jakarta yg dateng sore, kami pun jalan2 ke sekitar Surabaya dulu.

Setelah pesawat landing di bandara Juanda Surabaya, kami bingung mau kemana. Setelah googling objek wisata yang menarik di Surabaya, kami pun memutuskan untuk jalan-jalan ke Jembatan Suramadu dan Kebon Binatang Surabaya aja. Mulailah kami naik shuttle bus dari Bandara Juanda ke Terminal Bungurasih dengan ongkos Rp15.000,-/orang. Udah terbayang deh satu album Facebook dengan muka manis bak rembulan kami (pelajaran bahasa Indonesia dapet nilai berapa sih? Yang bener ungkapannya “manis bak gula rendah kalori”) dengan background jembatan Suramadu. Pasti eksis banget…

Sampai di Terminal Bungurasih, kami lanjut naik bis jurusan Madura dengan tarif Rp20.000,-/orang. Jeng jeng jeng suara bus melewati Surabaya menuju madura (nih bus latihan gitar sama Tohpati kali ye kok suara mesinnya kayak suara gitar)… hati gembira ria…

Hohoho… Jembatan Suramadu dah didepan mata, hohoho… gak sabar foto2… hohoho bus mulai mendekat jembatan… hohoho… (nadanya mulai turun 1 oktaf)… hohoho… kok… (mulai merasakan ketidakberesan) ho… (mimik muka mulai datar, udah kehilangan dua “ho”)… Oh… Ternyata ini adalah jalan tol berbentuk jembatan ya? (“ho” nya berevolusi jadi “oh” dalam waktu sekejap)… Okelah… Bus pun mulai melewati indahnya Jembatan Suramadu menyebrangi selat Madura… Album Facebook yang berisi foto2 berlatar Jembatan Suramadu pun hanya tinggal angan2… Oh betapa tersayat-sayat dan tercabik-cabiknya hati kami…

Jembatan Suramadu
Jembatan Suramadu

Setelah menyeberangi Jembatan Suramadu, kami langsung turun dari bus. Yihaa… pertama kalinya menginjakkan kaki di tanah Madura… bo aboooo tak iye…

Sembari makan tahu petis dan minum dipinggir jalan, kami bertiga berpikir gimana cara licik biar bisa foto di tengah jembatan Suramadu? Hmm… (gigih berjuang demi album Facebook). Tanya sana sini, akhirnya ada ojek yang mau mengantar kita… Skenarionya adalah nanti turun sebentar di tengah jembatan trus foto2 gitu tapi kudu cepet-cepet, soalnya kata pak polisi gak boleh foto-foto di tengah jembatan… yaiyalah jalan tol gitu loch…

Akhirnya kami menyewa 2 motor ojek masing-masing boncengan bertiga!!! (ada temen tukang ojek mau nebeng juga… Huh nyebelin, yang bayar siapa yang numpang seenaknya).

Motor ojek pun melaju menuju Jembatan Suramadu… cihuy… album Facebook… Tapi tunggu dulu, belum sampai 5 per 7816 perjalanan (ukuran rasio yang abnormal) ojeknya kok berhenti… Bingung dong… Ternyata kami ojek kami disemprit POLISI… oh migod…

Tragisnya lagi, si tukang ojek ngabur ninggalin kita di ujung jembatan Suramadu… Woi… Sedih banget tau gak sih.. Sedih karena kita belum bayar si tukang ojek (gubrak!!). Bapak-bapak polisi yang nyemprit tadi deketin kita dan menginterogasi kita. Waduh Pak, kami juga korban si tukang owjyeek, jangan marahin kami dong… Untungnya sih, temen gw pinter beradu argumen ama pak polisi… Ya udah kami dibiarin aja ma si bapak tukang polisi, gak didenda tapi juga gak ditolong, sedangkan posisi kami sudah masuk jalan tol…

Dengan posisi kami bertiga (gw cowok, dua temen gw cewek) di dalam jalan tol,  gimana kita mau ke tujuan kedua kita, yaitu Kebon Binatang Surabaya… Mana mau bus ngambil penumpang di dalam jalan tol… Iseng kayak di pelm-pelm gitu, temen kami berinisiatif nyegat mobil lewat (istilah kondangnya hitchhiking gitu deh) dan mobilnya pun mau kita tumpangi sampe ke Kebon Binatang Surabaya karena beliau, pak sopir ini, mau ke arah yg sama dengan kita meski dengan tujuan yang berbeda. Terima kasih Pak… semoga bapak dapat menantu mirip Dian Sastro…

Di tengah-tengah kebingungan gimana cara keluar dari jalan tol tadi, kami sempat berfoto-foto ria lho hehehe… Walaupun gak dapet gambar jembatan dari dekat, tapi ya sutralah kami jeprat-jepret sedikit dari ujung Jembatan Suramadu yang penting bisa masuk album Facebook… Anggap aja misinya sukses :D…

Baca juga:  Bunaken Memang Keren!

Hufff… sampai juga kami ke kebon binatang Surabaya dengan harga tiket masuk Rp10.000/orang. Trus isinya apa aja di situ? Ya binatanglah, kalo isinya Jeruk namanya bukan kebon binatang… itu KEBON JERUK!!! (oops… emang di Kebon Jeruk ada perkebunan jeruk ya?)

Kebun Binatang Surabaya
Kebun Binatang Surabaya

Setelah puas menikmati kebon binatang Surabaya, selanjutnya kami diantar seorang temennya temen kami keliling menikmati kuliner Surabaya yang lezat sambil nunggu rombongan lain datang. Malam harinya… uhhm… untuk memberi vitamin ke mata, kami mengunjungi “kupu-kupu kemalaman” di gang Dolly hihihi… Nampaklah di situ akuarium-akuarium yang berisi wanita-wanita sexy… Mirip-mirip manequin yg dipajang di etalase toko gitu deh… Maksud hati sih ingin menyentuhnya, tapi apa daya gue adalah anak sholeh (cuih!!). Tapi beneran kok, kami gak ngapa-ngapain di sana, cuman liat-liat doang…

Halaman berikutnya, perjalanan ke Bromo

1
2
3
4
SHARE

7 COMMENTS

  1. iyaaaaa….. pulau sempu keyeeeeen…… hhahaa
    gw moto jg lbh bagus mata memandang… :p
    btw, tulisan puppy si lazy traveler bikin gw ktawa muluu..jiahaaha
    *salam kenal*

  2. Salam kenal,

    Boleh minta no telp Pak Budi yg baik itu krn sy jg ada rencana mau ke bromo. No hp yg 081391344349 tdk bs dihubungi. Apa ada no yg lain. Terima kasih.

    • @Bils
      Rawan gimana ya? kalo kata temen gw kalo pas musim hujan emang jalur trekkingnya ancur banget… tapi kalo pas gak ujan sih biasa aja sih pas saya ke sana dulu

LEAVE A REPLY