Puppy Jalan-jalan ke Jepang

9

i. Odaiba – Di pulau buatan ini terdapat Miraikan Museum (museum teknologi canggihnya Jepang, ada robot, permainan dan lain sebagainya), Museum Toyota (terdapat mobil-mobil kuno Toyota, mobil baru yang ada sekarang, dan juga mobil masa depan), Sony Building (museum yang memamerkan produk-produk canggih), Venus Fort (shopping center yang mirip Grand Indonesia)

Venus Port of Odaiba
Venus Port of Odaiba

j. Shibuya – Shibuya juga merupakan tempat shopping yg sangat lengkap. Di sini juga terdapat Starbucks Coffee yang di film Lost in Translation itu lho. Eh jangan lupa juga ke patung Hachiko di Shibuya, anjing yang dikisahkan sangat setia dengan tuannya.

 

Shibuya 109
Shibuya 109

j. Gunung Fuji – Gunung Fuji sebenarnya letaknya di luar Tokyo, tapi jaraknya lumayan dekat kok dari Tokyo. Naik saja bus dari Shinjuku menuju Kawaguchi. Selain melihat Gunung Fuji, kita juga bisa melihat danau Kawaguchi yg indah. Danau ini dikelilingi pegunungan yang mirip Bromo. Di Kawaguchi juga terdapat roller coaster yg menyeramkan.

Gunung Fuji
Gunung Fuji

 

k. dan masih banyak lagi…

Danau Kawaguchi
Danau Kawaguchi

Tips:

 – Ini kebiasaan di negara-negara maju. Jika naik/turun eskalator sebaiknya lihat pengguna lainnya. Di Jepang, biasanya pengguna eskalator mepet ke sebelah kiri semua. Sedangkan bagian sebelah kanan biasanya sengaja dikosongkan untuk yang terburu-buru naik/turun, sehingga mereka bisa lari tanpa ketutupan oleh kita. Kalau di Indonesia kan biasanya orang-orang bersebelahan dengan temen/pacar di eskalator, sehingga menutupi orang-orang yang terburu-buru ingin naik/turun tangga.

– Jika makan di fastfood (McD, KFC, Wendy’s etc), setelah selesai makan, kita bereskan sendiri nampan dan sampah sisa-sisa makanan kita. Buang sampahnya ke tempat sampah, letakkan nampan di tempat yang telah disediakan. Ini juga menjadi kebiasaan di negara maju lainnya. Beda dengan di Indonesia, biasanya setelah makan di restoran fastfood, kita tinggal begitu saja nampan dan sampahnya. Nanti juga ada petugas restoran yang membersihkannya hehehe

Akhir kata, sayonara… Tunggu kisah jalan-jalan di Jepang lainnya.

Baca juga:  Dibalik Indahnya Silver Pagoda, Phnom Penh
1
2
3
SHARE

9 COMMENTS

  1. Hi Puppy,

    mau tanya nih soal jepang. gimana soal visa (susah ga??), terus berapa yang harus di bawa (uang saku) naik apa ya 😀 enaknya kapan dan bulan apa supaya bisa kejepang (pengennya winter maklum kampung lom ada salju :p )

    thanks ya… 😀

    • Hi Suli,
      Visa kebetulan kemarin gw diurusin ama kantor jadi ya…gak susah hehehe…(Puppy blm pernah bikin visa sendiri ke Jepang)
      Kalo Winter itu mulai bulan Desember-Februari, tapi kalo nyari salju jangan ke Tokyo karena konon jarang turun salju..
      Puppy sendiri pas ke Tokyo bulan Desember (perpindahan musim gugur ke dingin) suhu udara udah dibawah 0’C, tapi gak turun salju
      Uang saku harus banyak tentunya karena kebutuhan pokok (makan, nginep, transport) biayanya tinggi, selebihnya harga standar sih..
      Naik apa? tuh Airasia sering promo ke Jepang hehehe.. kalo naik Japan Airlines/Garuda bisa Rp 10jt PP
      thank juga… 🙂

      • uda cek soal tiket ujung2nya mentok untuk airasiyah JKT KL KL TYK bisa mentok 6jt. kalo naek Malesian Airways 7jt beti deh 😀 uang saku 50rb yen cukup ndak kalo ndak nabung lagi dah T__T terus enak e di urus kantor tuh visa -_-” ada rincian itenari ndak? nanti temen gw mo tanya2 soal itenari balik lombok wekekeke soalnya panduan di Puppy mendukung banget 😀

        • hehehe..boleh2 nanya aja gapapa..
          Untuk penginapan coba cari di hostelworld atau yang lebih murah di hostelbookers deh.. dorm room harganya 1.765-5.000 yen/malem. Ada lagi yg lebih ngirit, biasanya kaum backpacker nyari warnet yang 24jam, trus sewa, trus tidur didalam warnet. beneran lho..
          makan murah antara 160-350yen
          transport kereta antara 150-360 yen
          gw kira 50rb yen cukup. Dulu gw 60rb yen masih nyisa kok..
          kalo itenerary maaf sayang sekali dulu gak buat, cuman keliling2 kota Tokyo aja plus sehari jalan ke Kawaguchi buat ngeliat Fujiyama
          🙂

  2. Gambar-gambar nya kok banyak yang gak muncul yah ?

    Pengen jalan2 ke Tokyo dan Osaka, binggung masalah bahasa

    • @Jendri
      Oh ya? masak gambarnya ga muncul, coba ntar saya betulin…
      kalo ke tokyo ga begitu masalah dgn bahasa krn info nya lumayan “terbaca” walopun penduduknya jarang yg bisa bahasa Inggris dg lancar

  3. Salam kenal
    Infox sangat bermanfaat. Kebetulan sy mo ke jepang tahun depan. Ga pake travel. Prgx cm berdua ma teman yg sama2 ga pny pengalaman ke jepang sblmx. Niy bakal jd pengalaman prtmku. Tekadx sich dah bulat tp tetap ajha takut klo nanti sy bakal ilang di jepang. Hehehe
    Ganbatte
    🙂

LEAVE A REPLY